Keraton Hadiningrat Jogjakarta

Kantor Pemerintahan di Yogyakarta Daerah Istimewa Yogyakarta

Overview

Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat atau Keraton Yogyakarta merupakan istana resmi Kesultanan Ngayogyakarta Hardiningrat, yang kini berlokasi di Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yaogyakarta, Walaupun kesultanan tersebut secara resmi telah menjadi bagian Republik Indonesia pada tahun 1950, kompleks bangunan keraton ini masih berfungsi sebagai tempat tinggal Sultan dan rumah tangga istananya yang masih menjalankan tradisi kesultanan hingga saat ini. Keraton ini kini juga merupakan salah satu objek wisata di Kota Yogyakarta. Sebagian kompleks keraton merupakan museum yang menyimpan berbagai koleksi milik kesultanan, termasuk berbagai pemberian dari raja-raja Eropa, replika pusaka keraton, dan gamelan. Dari segi bangunannya, keraton ini merupakan salah satu contoh arsitektur  yang terbaik, memiliki balairung-balairung mewah dan lapangan serta paviliun yang luas.

Secara fisik istana para Sultan Yogyakarta memiliki tujuh kompleks inti yaitu Siti Hinggil Ler (Balairung Utara), Kamandhungan Ler (Kamandhungan Utara), Sri Manganti, Kedhaton, Kamagangan, Kamandhungan Kidul (Kamandhungan Selatan), dan Siti Hinggil Kidul (Balairung Selatan). Selain itu Keraton Yogyakarta memiliki berbagai warisan budaya baik yang berbentuk upacara maupun benda-benda kuno dan bersejarah. Di sisi lain, Keraton Yogyakarta juga merupakan suatu lembaga adat lengkap dengan pemangku adatnya. Oleh karenanya tidaklah mengherankan jika nilai-nilai filosofi begitu pula mitologi menyelubungi Keraton Yogyakarta.

Di keraton Ngayogyakarta ini, tidak hanya dapat berwisata sejarah, tetapi pengunjung juga dapat menikmati wisata seni dan budaya, seperti menonton pertunjukkan wayang yang telah terjadwal.

 

Tatanan spasial Kraton ini sangat mirip dengan konstelasi gunung dan dataran Jambu Dwipa, yang dipandang sebagai benua pusatnya jagad raya.

Dari utara ke selatan area Kraton berturut-turut terdapat Alun-Alun Utara, Siti Hinggil Utara, Kemandhungan Utara, Srimanganti, Kedhaton, Kemagangan, Kemandhungan Selatan, Siti Hinggil Selatan dan Alun-Alun Selatan (pelataran yang terlindung dinding tinggi).

Sedangkan pintu yang harus dilalui untuk sampai ke masing-masing tempat berjumlah sembilan, disebut Regol. Dari utara terdapat gerbang, pangurukan, tarub agung, brajanala, srimanganti, kemagangan, gadhung mlati, kemandhungan dan gading.

Brongtodiningrat memandang penting bilangan ini, sebagai bilangan tertinggi yang menggambarkan kesempurnaan. Hal ini terkait dengan sembilan lubang dalam diri manusia yang lazim disebut babahan hawa sanga.

Kesakralan setiap bangunan Kraton, diindikasikan dari frekuensi serta intensitas kegiatan Sultan pada tempat tersebut.

Photos

More Photos

Hotels Nearby

  1. US$ 100
    Avg. price/night
    View Detail
    The Phoenix Hotel Yogyakarta photo
    distance : 0.46 KM

    Located in the heart of Yogyakarta near the popular Malioboro district, the historic Phoenix Hotel Yogyakarta, a member of the MGallery Collection, is ... More

  2. US$ 83
    Avg. price/night
    View Detail
    The Cangkringan Jogja Villas & Spa photo
    distance : 0.47 KM

    The The Cangkringan Jogja Villas & Spa is perfectly located for both business and leisure guests to Yogyakarta. All of the hotel's 27 guestrooms are e ... More

View More

Tips

Related Blog

JASA CUSTOMS CLEARANCE IMPORT
by jono ibs
<!--[if gte mso 9]><xml> </xml><![endif]--> <!--[if gte mso 9]><xml> Normal 0

Continue Reading

Yamaha R15 dan Yamaha R25 Motor Sport Racing dan Kencang
by Teropong Cyber
<!--[if gte mso 9]><xml> Normal 0 false

Continue Reading

© Copyright 2019. trackpacking.com