Sate Klathak Pak Pong

Posted by : Dewi Ratnasari March 3, 2014 Category : Kuliner / Jajanan

Pernah dengan makanan sate klathak? Saya pernah lihat di acara wisata kuliner Bondan. Itu lho sate yang tusukannya pake jeruji sepeda dan dibumbui bawang putih dan garam aja. Awalnya underestimate dengan makanan ini karena pastinya hambar lah sate kok bumbunya sederhana banget. Yah, karena pada dasarnya saya suka makanan dengan bumbu yang kompleks, istilahnya berani bumbu.

Maka ketika Mas Yudi mengajak ke Sate Pak Pong, saya pun pesan tengkleng. Yah karena penasaran juga dengan rasa tengkleng. Tapi klali ini nggak pedes tengklengnya karena mangut lele Mbah Marto cukup membuat perut saya melilit.

Selain menikmati seporsi tengkleng, kami pun memesan minuman khas di sate Pak Pong, apalagi kalo bukan teh poci gula batu. Panas-panas seger lah rasanya. Sementara itu, campers saya pesan tongseng dan penasaran dengan sate klathaknya.

Tengklengnya rasanya enak, karena pada dasarnya saya suka nggerogotin balungan alias tulangan. Oya, tengkleng itu mirip kayak gulai, tapi ini rasanya agak manis. Dan beruntungnya, kata Mas Yudi, chef yang jaga pas chef yang masakannya paling enak. Yang membedakan tengkleng sama gulai, ini isinya balungan atau tulangan dan sedikit jeroan dan lemak. Enak dan pastinya hati-hati buat yang rawan kolesterol yaa.

Campers saya pun menawarkan sate klathak yang dipesannya. Kata dia pas nyobain enak. Eh, tapi beneran lho ini pake jeruji sepeda nusuknya. Pas dicobain ternyata rasanya enak, pake banget. Nggak nyangka kalo itu bumbunya sederhana. Empuk dan nggak ada a lot-alotnya sedikitpun. Bumbunya pun mirasa. Dan ternyata ini sate klathakdibuat dari daging kambing muda. Hmm, pantesan aja enak.

Makan disini harganya lumayan juga, tapi worth it banget sama rasa dan porsinya. Npokoknya nggak nyesel deh dijamin. Waktu itu kita bertiga menghabiskan seratus ribu lebih untuk 2 porsi tengkleng, seporsi sate klathak, seporsi tongseng, nasi putih, kerupuk, dan dua porsi teh poci gula batu.

Hmm…yummy, duh jadi pengen ke Jogja lagi. Semoga bisa secepatnya deh kesana lagi.



Tuhan, tolong jangan butakan mata hati saya untuk mengejar sesuatu yang saya ingini tapi terlalu jauh saya gapai. biarkan saya melihat bahwa di dekat saya ada orang yang jauh lebih menyayangi saya... girly... feminin... simple... lovable... humoris... unique... adaptable... last but not least,,like WEDDING very much..
Read more about Dewi Ratnasari

Comments

© Copyright 2020. trackpacking.com