NEMU PAPANDAYAN

Posted by : Gita Resandhy July 27, 2011 Category : CatPer

 Nekat Adalah Modal Utama!

Tenang aja, ada yang bilang saya bawa GPS, nekat gak sih kita berdua yang sama- sama gak ngerti jalan, dan pengetahuan yang pas-pasan tentang jalan garut, pergi merambah nyari gunung papandayan? Awalnya saya worried, takut di bawa kabur sama teman saya ini, hehe. Lucunya dia cumin bilang ‘gue ada GPS ko’ bukan GPS yang canggih masa kini itu, tapi GPS (gegero penduduk sekitar) .. saya makin galau hihi..

Justin Bibir Oh, dimana-mana

Ikutin aja elp arah garut! Ujar dua pemuda yang lagi ngaso depan warung, lucunya gak lama setelah menjawab, lagu justin bibir nyambut ampiran kita. Suer deh, gak tahan ngakaknya.

Santan, dan Orang Garut!

Makanan di Garut itu bikin enek, bukan menghina tapi penilaian saya sendiri loh. Belum tentu orang lain bilang sama. Kenapa saya bilang gitu? Kerena mau ambil lauk, semuanya bersantan. ati bumbu yang di pojkan, ikan mas imut-imut itu. Saya jadi bingung mau ambil apa karna saya pribadi gak suka santan dan hamper semua hidangan yang tersaji adalah ‘santan’, kecuali sayuran Oh..

Sayur itu Sehat

Akhirnya saya terseok-seok makan, itu lebih baik dari pada harus jadi ‘vegetarian’ .cape deh -,- saya gak suka sayur. Alhasil perut saya nguplek gak karuan.

Kuat itu Orang Garut!

Rata-rata orang sini kuat-kuat , gak yang kecil, yang besar, tua, muda, laki, perempuan semua ngangkut keranjang segede gaban turun dari atas. Keranjang itu dari bamboo isinya penuh sama tanaman (saya gak tau apa namanya) hebatnya, keranjang itu ada 2 depan belakang dan saat saya sapa mereka ‘semua’ ramah. Saya suka orang-orang Garut :D

Belerang = Kentut

Saya kira bau kentut, ternyata belerang toh! Malangnya saya hamper 5 x ke gunung api dengan kawah yang ‘meletup-letup’, masih juga belum bisa bedain yang mana kentut, yang mana belerang, karena emang bau- bau kentut gitu.

Lupakan!

Banyak motor trail di bawah sana, samar- samar saya denger suara motor-motor itu mendekat. Mumpung bawa kamera, boleh dong saya minta foto mas- mas garang itu , hehe. Saya memilih spot nyempil di bawah batu cadas guede yang bawahnya bolong. Ditungguin 1 menit, 2 menit, 5 menit ..

Ah lupakan -_-‘

Rumput Yang Unik!

Belakang papandayan adalah tebing tinggi yang indah. Setelah ngirup bau kentut yang ‘duileh’ sedikit-sedikit wanginya ‘ngejauh’. Kemudian saya berhenti diatas tanah berumput yang luasnya hanya sekitar 3x2 aja , karena teman saya adalah doraemon maka terjadilah piknik kecil- kecilan, wih .. anginya sejuk, pemandanganya ajiib . saya ingin lebih lama disini, sebelum akhirnya saya digeret –geret pulang.




Read more about Gita Resandhy

Comments

© Copyright 2019. trackpacking.com