Mangut Lele Mbah Marto

Posted by : Dewi Ratnasari March 3, 2014 Category : Kuliner / Jajanan

Hari kedua ini bisa dikatakan sebagai hari makan-makan. Kerjaan kita cuma ambil stok gambar, setelah itu makan-makan lagi deh. Nah kali ini, Mas Yudi membawa kita ke tempat makan yang cukup unik nih. Pernah liat di salah satu acara kuliner televisi sih tapi nggak nyangka bisa kesini langsung. Yang ini namanya Mangut Lele Mbah Marto. Tempatnya sih di perkampungan belakang ISI (Institut Seni Indonesia), Jalan Parangtritis. Tempatnya bisa dibilang biasa banget, di perkampungan. Tapi yang dateng pada bermobil dan kebetulan hari itu jam makan siang, walopun hari Minggu tapi tetep rame.

Mangut Lele Mbah Marto ini tempat makan dengan tema yang homy banget. Mbah Marto, sang pemilik mungkin nggak sampai jauh-jauh memikirkan konsep. Yang ada di pikirannya, adanya tempat ya itu, ya udah. Jangan bayangkan rumah makan yang dibangun dengan konsep ala rumah tinggal. Tapi ini beneran rumah tinggal yang dikasih kursi-kursi buat makan. Bisa di teras, ruangan makan dalam rumah, ruang tamu, ato yang paling disukai adalah di pawon (dapur).

Inilah yang membuat tempat makan Mbah Marto unik, karena makannya langsung di dapur dan ambil di dapur. Jadi kita bisa lihat proses masaknya. Jangan bayangkan dapur modern ya karena disini makanannya dimasak pake keren (kompor kayu bakar) dan chefnya selain Mbah Marto sendiri ya ada mbah-mbah yang lain.

Lalu apa masakan istimewa disini? Dari namanya sudah pastilah mangut lele. Saya pesan nasi, mangut lele, gudeg, dan buntil (sejenis sayuran, biasanya daun singkong, talas, atau pepaya yang dimasak pake bumbu tertentu dan dikasih parutan kelapa, rasanya pedas dan berkuah santan). Rasanya? Mangut lelenya juaraaaaa banget. Pedeessnya ampun deh, bikin keringetan di dalam dapur yang panas. Yang nggak kuat pedas, saya sarankan jangan makan mangut lelenya, karena bisa-bisa sakit perut. Tapi kalo yang kuat, mangut lelenya recommended sekali.

Nggak usah dikasih sambel lagi, mangut lele dan gudegnya puedeesnya pol. Padahal biasanya kan gudeg Jogja manis. Dan bagi yang nggak kuat pedes, ada menu lainnya kok seperti opor ayam kampung dan garang asem yang enak juga. Minumnya pedes-panas tentulah es teh manis. Langsung mak nyess.

Walopun nggak ada ac, tapi tempat Mbah Marto ini semilir anginnya enak banget. Yang dateng pun nggak habis-habis dan kebanyakan rombongan dari luar Jogja, yah mungkin karena hari itu hari minggu.  Saking ketagihannya, kameramen saya pun sampai nambah. Dia bilang tadinya underestimate sama masakannya karena masakan Jawa kan identik dengan rasa manis, sedangkan dia orang Sunda yang suka pedes. Tapi ternyata di luar dugaannya. Harga makanannya pun ngga menguras kantong. Kami bertiga dengan hitungan empat porsi menghabiskan sekitar 117.000 rupiah (kalo ngga lupa, sekitar segitu).



Tuhan, tolong jangan butakan mata hati saya untuk mengejar sesuatu yang saya ingini tapi terlalu jauh saya gapai. biarkan saya melihat bahwa di dekat saya ada orang yang jauh lebih menyayangi saya... girly... feminin... simple... lovable... humoris... unique... adaptable... last but not least,,like WEDDING very much..
Read more about Dewi Ratnasari

Comments

© Copyright 2020. trackpacking.com