(Ceritanya) Bulan Madu ke Solo

Posted by : Dewi Ratnasari December 12, 2013 Category : CatPer

Hampir tiga bulan saya dan suami menikah tapi kami belom sempat bulan madu atau sekedar piknik kemana gitu dengan alasan sibuk, karena kami pekerja ibu kota yang (terpaksa harus) sibuk. Pengennya sih waktu itu honeymoon ke Bali atau ke Lombok, tapi alasan cuti yang susah pun bikin honeymoon kami jadi tertunda. Akhirnya saya pun merengek-rengek pengen liburan dan pas banget lagi liat-liat website tiket pesawat yang lagi promo ke Solo. Kami pun memutuskan untuk ‘mampir’ ke Solo, karena sebetulnya perjalanan ini adalah perjalanan pulang kampong ke Purworejo. Tapi karena dengan alasan belom sempat honeymoon, belom pernah ke Solo, dan dekat sama rumah, kami pun memutuskan liburan ke Solo. Yeeaayy!!

Sebelum liburan saya pun sempat tanya-tanya tentang Solo sama teman-teman yang tinggal disana atuapun pernah ke Solo. Rata-rata malah nanyain “Ngapain ke Solo?” dengan alasan sepi lah, kotanya kecil lah, atau  yang lainnya. Banyak yang menyarankan ke Jogja. Apa? Jogja? Saya sih udah terlalu bosen, tiap liburan kuliah selalu kesana. Naik prameks tiap minggu sama adek saya udah sampe kesana. Bali ato Lombok? Pengen pake banget kesana tapi apa daya cuti (suami khususnya) sudah sedikit dan kami memilih pulang kampong daripada dibilang anak durhaka karena abis nikah malah nggak pulang-pulang, hehehe.

Kami di Solo cuma sehari semalam. Kok sebentar? Ya iyalah mau berapa lama emangnya? Sehari semalam saja udah cukup buat keliling-keliling Solo. Oh ya, biar cepat dan memudahkan kami kemana-mana, kami menyewa motor selama di Solo. Suami saya udah menyusun destinasi mana saja yang mau dikunjungi, dari wisata kuliner, wisata kota dan sejarah, hingga wisata belanja. Pokoknya sudah tersusun rapih.

Dan untungnya perjalanan kami saat itu disponsori oleh tiket promo. Berangkat ke Solo pake tiket promo pesawat dan pulang ke Jakarta dari Kutoarjo pake tiket promo kereta juga. Enjoy the spirit of Java, Solo.

 

Bersambung ke How To Survive In Solo



Tuhan, tolong jangan butakan mata hati saya untuk mengejar sesuatu yang saya ingini tapi terlalu jauh saya gapai. biarkan saya melihat bahwa di dekat saya ada orang yang jauh lebih menyayangi saya... girly... feminin... simple... lovable... humoris... unique... adaptable... last but not least,,like WEDDING very much..
Read more about Dewi Ratnasari

Comments

© Copyright 2019. trackpacking.com