Angkringan Nganggo Suwe

Posted by : Dewi Ratnasari March 3, 2014 Category : Kuliner / Jajanan

Jogja has never ending story. Membicarakan Jogja memang nggak pernah ada habisnya. Dan kali ini saya beruntung karena dikirim dinas luar kota ke Jogja, ke Bantul sih lebih tepatnya.

Saya memang sudah puluhan kali ke Jogja dan hampir dibilang bosen dengan kota yang satu ini. Tempat wisata ‘mainstream’ nya hampir semua pernah jelajahi. Apalagi Malioboro, sudah bosen sekali. Tapi ternyata eh ternyata perjalanan kali ini di luar perkiraan. Bertemu teman baru, saya pun diajak ke tempat baru yang ternyata asik dan belum pernah saya jelajahi.

Hari pertama, karena saya berangkat dinas luar kota dengan  ‘undangan’ secara tidak resmi dari Pak Kapolres, maka saya pun sowan dulu dan kebetulan ditraktir makan. Kali ini di restoran Parangtritis di Bantul. Bukan, ini bukan di tepi pantainya, tapi memang nama restorannya Parangtritis. Disini saya pesen mangut lele dan sempet nyobain oseng-oseng merconnya. Secara umum masakannya sih enak, tapi berhubung konsepnya resto dan makan sama Kapolres, jadi kesannya kaku. Jadi nggak sempet foto-foto deh.

Singkat cerita, kita kerja dan malamnya laper. Untung driver yang bawa saya dan tim udah khatam soal Jogja. Akhirnya dibawalah kita ke angkringan. Khas Jogja banget ya memang dan sudah biasa tentunya. Tapi yang satu ini ternyata luar biasa lho. Akhirnya kami ngangkring di Angkringan Lek Adi, Nganggo Suwe. Entah dari mana sejarah namanya, tapi yang pasti kata driver saya ini angkringan udah terkenal enaknya.

Tempatnya? Jangan tanya tempatnya deh, biasa banget dan bahkan bisa dibilang jadul. Tapi lagi-lagi kata driver saya yang namanya Mas Yudi, si pemiliknya memang mempertahankan bangunannya tetap kuno dan legendaris. Tapi jangan salah, ini angkringan sudah lama dan di dindingnya masih ada foto-foto artis yang pernah kesana, salah satunya Komeng.

Makanan di angkringan ini pun sama seperti halnya angkringan pada umumnya. Nasi yang seuprit dan banyak lauk. Tapi ternyata varian nasinya pun banyak, dari nasi sambel tempe, teri, bandeng, belut, sampe nasi bakar. Lauknya pun cukup komplit, dari sate usus, ati, kerang, telor puyuh, telor asin, tempe dan tahu bacem, balok (tepung), ayam, dan berbagai macam kerupuk ada disini.

Minumnya? Nah ini yang istimewa. Minuman mainstream ala angkringan seperti teh manis, susu jahe, ato wedang jahe sudah pasti ada. Tapi ada dua minuman yang recommended. Yang satu wedang uwuh dan satu lagi yaitu gula asem. Wedang uwuh, dalam bahasa Jawa, uwuh berarti sampah. Brarti minuman sampah donk? Ya kelihatannya memang begitu. Ini minuman yang isinya daun dan yang seolah olah dimasukin aja kayak sampah. Tapi ternyata enak lho. Anget di perut dan manteb buat yang masuk angin. Apalagi saat itu udara Jogja sedang dingin karena hujan. Jadi ini minuman isinya jahe dan daun daun lainnya yang berkhasiat buat menghangatkan badan. Dan tentunya gulanya dengan gula batu yang tentu menambah enak.

Selain wedang uwuh, ada juga gula asem. Yang ini bisa disajikan panas atau dingin. Bagi yang suka minuman asem-asem seger, minuman ini cukup buat melek. Asemnya asem Jawa asli lho, ditambah gula batu yang tentunya bikin minuman ini makin yummy.

Kebetulan pas disini saya penasaran jadi apa yang saya suka dan belum pernah saya makan ya diambil aja. Apalagi cameramen saya, hampir semua makanan diambil, hahaha. Hanya Mas Yudi yang makannya secukupnya karena mungkin sudah biasa kali ya. Sekitar sepuluh bungkus nasi habis dan tentunya tak terhitung lagi berapa lauk yang dimakan. Amazingnya, dengan semua makanan yang dengan rakusnya kami makan, kami cuma habis 50.000 rupiah. 



Tuhan, tolong jangan butakan mata hati saya untuk mengejar sesuatu yang saya ingini tapi terlalu jauh saya gapai. biarkan saya melihat bahwa di dekat saya ada orang yang jauh lebih menyayangi saya... girly... feminin... simple... lovable... humoris... unique... adaptable... last but not least,,like WEDDING very much..
Read more about Dewi Ratnasari

Comments

© Copyright 2020. trackpacking.com